You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Kalurahan KARANGWUNI
Kalurahan KARANGWUNI

Kap. Wates, Kab. Kulon Progo, Provinsi DI Yogyakarta

SELAMAT DATANG DI WEBSITE RESMI PEMERINTAH KALURAHAN KARANGWUNI

Pemberian Obat Cacingan di POSYANDU Flamboyan, Pedukuhan Karangwuni

Karangwuni Digicom 16 Oktober 2019 Dibaca 696 Kali

Karangwuni, 16 Oktober 2019 - Agenda bulanan yang ada di pedukuhan Karangwuni, Desa Karangwuni, Kecamatan Wates Kabupaten Kulon Progo yaitu salah satunya kegiatan POSYANDU yang diisi dengan penimbangan berat badan, pengukuran panjang badan dan Pemberian Makanan Tambahan (PMT) bagi Balita. Pada Kegiatan POSYANDU yang diselenggarakan pada Selasa, 15 Oktober 2019 lalu, selain kegiatan tersebut juga dilaksanakan pemberian obat cacingan bagi balita di atas 1 (satu) tahun. Turut hadir juga dalam acara tersebut dari PUSKESMAS Wates, PLKB Kecamatan Wates, Babinsa Desa Karangwuni dan Bhabinkamtibmas Desa Karangwuni.

Pemberian obat cacingan bagi balita ini penting, sebab dapat mempengaruhi tumbuh kembang balita. Balita yang terindikasi cacingan, maka pertumbuhannya akan terhambat. Seperti di lansir pada laman http://www.idai.or.id bahwa  ada beberapa jenis cacing yang bisa  menimbulkan infeksi pada anak. Pertama adalah cacing gelang. Jenis cacing ini  masuk ke dalam tubuh manusia berupa telur yang terdapat pada sayuran dan buah yang tidak dibersihkan dengan baik. Cacing gelang dewasa berukuran 20-30 cm dan mampu bertelur 200.000 telur per harinya. Cacing ini akan menimbulkan kerusakan pada lapisan usus halus, menyebabkan diare, sehingga mengganggu penyerapan karbohidrat dan protein.

Kedua adalah cacing cambuk dewasa yang mampu bertelur hingga 5-10 ribu butir per hari. Cacing ini dapat membenamkan kepalanya pada dinding usus besar sehingga menyebabkan luka di usus. Pada infeksi yang berat akan terjadi diare yang mengandung lendir dan darah.

Ketiga, yaitu cacing tambang yang mampu bertelur 15-20 ribu butir per hari. Larva cacing tambang mampu menembus kulit kaki dan selanjutnya terbawa oleh pembuluh darah ke dalam usus halus, paru dan jantung. Infeksi cacing tambang ini akan menimbulkan perlukaan usus yang lebih dalam sehingga perdarahan dapat lebih berat dibanding infeksi cacing jenis lain.

Keempat adalah cacing kremi yang berbentuk kecil dan berwarna putih. Cacing ini bersarang di usus besar. Cacing  kremi dewasa akan berpindah ke anus untuk bertelur. Telur inilah yang menimbulkan rasa gatal pada anus. Bila digaruk, telur akan pecah dan larva masuk ke dalam dubur. selain itu, telur akan bersembunyi di jari, kuku, menempel pada pakaian/sprei/handuk sehingga menulari orang lain.

Indonesia dengan iklim yang tropis memiliki angka kecacingan yang tinggi sebesar 28ktor - faktor yang mempengaruhi, Yaitu kurangnya kebersihan, sanitasi, pasokan air, kepadatan penduduk, serta tanah yang lembab.

Infeksi cacing ini dapat dicegah dengan cara menjaga pola perilaku hidup bersih dan sehat, yaitu dengan cara mencuci tangan dengan sabun sebelum makan, menggunting kuku seminggu sekali, menggunakan alas kaki, mencuci buah dan sayur sebelum dikonsumsi dan minum obat cacing jika ada anak atau anggota keluarga yang menderita kecacingan.

Selain menerapkan pola perilaku hidup bersih dan sehat, pencegahan infeksi cacing dapat dilakukan dengan pemberian obat cacing. Pemberian obat cacing dapat dimulai sejak anak usia 2 tahun. Hal ini, disebabkan karena pada anak usia 2 tahun sudah terjadi adanya kontak dengan tanah yang merupakan sumber penularan infeksi cacing. Pemberian obat cacing dapat diulang setiap 6 bulan sekali. Sedangkan, untuk daerah non endemis pemberian obat cacing harus diberikan sesuai indikasi dan sesuai pemeriksaan dokter dengan hasil pemeriksaan tinja positif ditemukan telur cacing atau cacing.

Pentingnya pemberian obat cacingan ini sama pentingnya dengan membawa putra/ putri kita ke POSYANDU tiap bulannya. Karena dengan secara rutin menghadiri acara POSYANDU, maka tumbuh kembang anak selalu terpantau. Kegiatan POSYANDU yang ada di Pedukuhan Karangwuni pada khususnya dan juga kegiatan POSYANDU di semua pedukuhan di Desa Karangwuni, untuk pemberian PMT Balita didanai dari Dana Desa APBDes Pemerintah Desa Karangwuni. Hal ini juga turut serta berkontribusi dalam pencegahan Stunting di Desa Karangwuni.

Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image

APBDes 2023 Pelaksanaan

Pendapatan
Rp178,331,012 Rp2,661,486,136
6.7%
Belanja
Rp128,760,057 Rp2,952,078,703
4.36%
Pembiayaan
Rp290,592,567 Rp290,592,567
100%

APBDes 2023 Pendapatan

Hasil Usaha Desa
Rp85,639,111 Rp85,639,111
100%
Lain-lain Pendapatan Asli Desa
Rp0 Rp135,056,800
0%
Dana Desa
Rp0 Rp969,266,000
0%
Bagi Hasil Pajak Dan Retribusi
Rp0 Rp117,277,207
0%
Alokasi Dana Desa
Rp92,580,000 Rp601,847,018
15.38%
Bantuan Keuangan Provinsi
Rp0 Rp750,000,000
0%
Bunga Bank
Rp111,901 Rp2,400,000
4.66%

APBDes 2023 Pembelanjaan

Bidang Penyelenggaran Pemerintahan Desa
Rp105,888,407 Rp1,216,768,821
8.7%
Bidang Pelaksanaan Pembangunan Desa
Rp0 Rp451,260,232
0%
Bidang Pembinaan Kemasyarakatan
Rp22,871,650 Rp302,533,250
7.56%
Bidang Pemberdayaan Masyarakat
Rp0 Rp863,516,400
0%
Bidang Penanggulangan Bencana, Darurat Dan Mendesak Desa
Rp0 Rp118,000,000
0%